Ternyata Ikan Asin Tertulis di Prasasti Jaman Mataram Kuno

Ternyata Ikan Asin Tertulis di Prasasti Jaman Mataram Kuno

BantenNews

Biasanya ketika kita membeli sebuah makanan tradisional, seperti "Penyetan" misalnya, penjual menambahkan potongan Ikan asin di setiap porsinya. Ikan asin adalah olahan ikan yang sudah banyak dicicipi oleh masyarakat Indonesia. Namun olahan ikan tersebut masih kerap makanan kelas bawah.

Tapi kawan GNFI sudah tahu tentang sejarah Ikan Asin di Indonesia?
Dikutip dari Kompas.com, berikut adalah catatan singkat tentang sejarah Ikan asin :

1. Bermula dari Abad ke VIII masehi

Masyarakat Jawa sudah menyukai ikan asin sejak abad ke-VIII masehi. Seorang Arkeolog bernama Titi Surti Nastiti, menjelaskan melalui bukunya tentang sejarah Ikan asin yang berhubungan dengan perekonomian dan sosial masyarakat Mataram kuno.

Bukunya yang berjudul "Pasar di Jawa: Masa Mataram Kuno Abad VII-XI Masehi" tertulis bahwa ikan asin menjadi salah satu komoditas yang sering diperdagangkan oleh masyarakat Mataram Kuno sejak 13 abad yang lalu.

2. Tertulis di dua prasasti

Ia juga menjelaskan sejarah tentang ikan asin dari dua prasasti. Yakni Prasasti Pangumulan A (tahun 824 saka atau 902 Masehi) dan Prasasti Rukam (tahun 829 saka atau 907 Masehi)

3. Lebih dari satu jenis ikan yang digunakan

Pada Prasasti tersebut menjelaskan tentang jenis-jenis ikan yang dijadikan ikan asin pada masa itu.
"Jenis ikan yang diasinkan atau dendeng ikan, terutama jenis-jenis ikan laut seperti ikan kembung, ikan kakap, ikan tenggiri," tulis Titi yang dikutip dari Prasasti Pangumulan A.

Sumber : Matanaga

4. Disebut grih atau dendain pada masa itu

Pada Prasasti tersebut, ikan asin yang memiliki 2 sebutan, yakni grih (saat ini disebut gereh dalam bahasa Jawa) atau dendain untuk yang dikeringkan (saat ini dendeng).

5. Dipakai untuk hidangan upacara

Pada Prasasti Rukam, tertulis bahwa grih atau dendain digunakan sebagai hidangan yang disajikan pada upacara penetapan sima (tanah suci).

Dari sejarah tersebut, maka sudah ikan asin bukan sekedar makanan saja pada masa lalu. Namun juga sebagai hidangan untuk ucapan.

--

Sumber : Kompas.com, BantenNews, Matanaga

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau100%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

#GerakanSUCI: Wujudkan Ketersediaan Air dari Goa Pulejajar Gunung Kidul Sebelummnya

#GerakanSUCI: Wujudkan Ketersediaan Air dari Goa Pulejajar Gunung Kidul

Sirkuit Mandalika di NTB mulai dibangun Oktober ini! Selanjutnya

Sirkuit Mandalika di NTB mulai dibangun Oktober ini!

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.