Selangkah Lagi Lebih di Depan: Bali Menangi Pengadilan Penggunaan Plastik Sekali Pakai

Selangkah Lagi Lebih di Depan: Bali Menangi Pengadilan Penggunaan Plastik Sekali Pakai

Menuju Bali Bebas Sampah Plastik © Sumber: YouTube

Bali sedang berada di tahap untuk mengurangi limbah plastik di pulau Dewata tersebut setelah Mahkamah Agung menolak peninjauan kembali yang menantang batas administrasi lokal pada plastik sekali pakai.

“[Putusan] menujukan bahwa peraturan gubernur yang membatasi penggunaan plastik sekali pakai memiliki posisi hukum yang kuat dan dapat diterapkan di seluruh Bali,” kata Gubernur Bali Wayan Koster pada hari Kamis.

Pada bulan Desember, sang gubernur memperkenalkan Peraturan Gubernur (Pergub) No. 97/2018, yang membatasi penggunaan plastik sekali pakai, dengan harapan bahwa kebijakan itu akan menyebabkan penurunan 70 persen dalam plastik laut Bali dalam waktu satu tahun.

Gubernur Bali I Wayan Koster saat penerbitan Pergub Bali mengenai pembatasan penggunaan plastik sekali pakai | Sumber: Dewata Post

Ketika para pencinta lingkungan memuji kebijakan itu, pemilik bisnis dengan cepat memprotesnya, dengan alasan bahwa itu akan mempengaruhi bisnis mereka.

Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI) dan dua pengusaha, Didie Tjahjadi dan Agus Hartono Boedi Santoso, menentang peraturan di Mahkamah Agung, dengan mengatakan hal itu melanggar peraturan pemerintah lainnya.

Pengadilan menolak permintaan peninjauan kembali dan memerintahkan penggugat untuk membayar Rp 1 juta untuk menutup biaya kasus ini.

“Kebijakan luar biasa untuk membatasi penggunaan plastik sekali pakai sangat dibutuhkan untuk mengatasi krisis sampah plastik,” isi dari putusan itu berbunyi.

Gubernur Bali Wayan Koster yang didampingi Ny. Putri Suastini Koster serta Sekda Provinsi Bali Dewa Made Indra meluncurkan Program Semesta Berencana Bali | Sumber: Cyber Tokoh

Koster menekankan bahwa keputusan Mahkamah Agung akan mendorong semangat Bali untuk mencapai tujuannya untuk membebaskan diri dari limbah plastik.

”Semua pemangku kepentingan harus mematuhi peraturan gubernur untuk menjaga kesucian dan keharmonisan Bali,” katanya.


Catatan kaki: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Jakarta 2020 Jadi Tuan Rumah Acara Balap Bergengsi Sebelummnya

Jakarta 2020 Jadi Tuan Rumah Acara Balap Bergengsi

Ini Daftar Operator Telko yang Sudah Menjajal Jaringan 5G di Indonesia Selanjutnya

Ini Daftar Operator Telko yang Sudah Menjajal Jaringan 5G di Indonesia

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.