Pabrik Pengalengan Tuna Indonesia Ternyata Paling Sadar Lingkungan

Pabrik Pengalengan Tuna Indonesia Ternyata Paling Sadar Lingkungan

Ilustrasi Tuna Kaleng © Sumber: Healthy Food Guide

Greenpeace Asia Tenggara telah merilis peringkat pengalengan tuna terbaru yang mengevaluasi 23 pengalengan dan merek dari Filipina, Thailand, dan Indonesia berdasarkan kebijakan mereka tentang keberlanjutan, transparansi, dan pemerataan.

Dari Laut ke Kaleng: Laporan Pemeringkatan Tuna Kaleng 2018 Asia Tenggara, hanya lima pengalengan yang diidentifikasi sebagai perusahaan hijau secara menyeluruh: Alliance Select Foods International (Filipina), PT International Alliance Foods Indonesia (Indonesia), PT Samudra Mandiri Sentosa (Indonesia), PT Sinar Pure Foods International (Indonesia), dan Tops Supermarket (Thailand).

Tuna terus menjadi ikan yang paling bernilai secara ekonomi di dunia. Negara-negara Asia Tenggara, Thailand, Filipina, Indonesia, dan Vietnam adalah di antara 10 eksportir terbesar tuna kalengan olahan, dengan pendapatan gabungan 3,016 miliar dolar Amerika. Total produk tuna kalengan senilai 7 miliar dolar Amerika telah diekspor pada tahun 2017.

Ragam tuna kaleng | Sumber: Sumber: kompas.com
Ragam tuna kaleng | Sumber: Sumber: kompas.com

Pemeringkatan tuna Greenpeace mengevaluasi pengalengan dengan memeriksa kinerja perusahaan terhadap kriteria tujuh poin tentang praktik sumber tuna mereka. Perusahaan sangat dianjurkan untuk menyukai dan mencari tuna dari metode penangkapan ikan berdampak rendah termasuk pole and line, handline, troll, atau pengelompokan dompet alat Fish Aggregating Fish (FAD).

Laporan Greenpeace tersebut datang pada saat stok tuna secara global mengalami tekanan kuat dari praktik penangkapan ikan yang merusak dan penangkapan ikan yang berlebihan. Uni Eropa - salah satu importir tuna terbesar dari wilayah tersebut - mengeluarkan sanksi kartu kuning terhadap Thailand pada 2015 dan Vietnam pada 2017 karena gagal memerangi penangkapan ikan ilegal.

Pabrik pengalengan tuna | Sumber: The Wall Street Journal
Pabrik pengalengan tuna | Sumber: The Wall Street Journal

Greenpeace notes improvements in the sector this year, specifically:

• More companies now have tighter policies on traceability and sustainability, resulting in increased procurement of sustainably caught tuna, with 11 companies sourcing using pole and line, and 11 companies sourcing FAD-free purse seine.

• Heightened awareness of issues on slavery at sea and improved measures to avoid inadvertently sourcing tuna associated with human rights and labor abuse.

• Consumers now have access to more product information, with improved labelling at the point of sale for the public to identify the species and how tuna is caught.

Greenpeace mencatat peningkatan di sektor ini tahun ini, khususnya:

• Semakin banyak perusahaan sekarang memiliki kebijakan yang lebih ketat tentang keterlacakan dan keberlanjutan, yang mengakibatkan peningkatan pengadaan tuna yang ditangkap secara berkelanjutan, dengan 11 perusahaan mencari sumber daya menggunakan tiang dan jalur, dan 11 perusahaan mencari sumber daya untuk purse seine bebas FAD.

• Meningkatnya kesadaran akan masalah perbudakan di laut dan perbaikan tindakan untuk menghindari sumber tuna yang secara tidak sengaja terkait dengan hak asasi manusia dan penyalahgunaan tenaga kerja.

• Konsumen sekarang memiliki akses ke lebih banyak informasi produk, dengan pelabelan yang lebih baik pada titik penjualan bagi publik untuk mengidentifikasi spesies dan bagaimana tuna ditangkap.


Sumber: Seasia

Pilih BanggaBangga75%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang25%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Yogyakarta Akan Punya Underpass Lagi Tahun Ini Sebelummnya

Yogyakarta Akan Punya Underpass Lagi Tahun Ini

PPI Dunia gandeng PANDI demi Membumikan Domain Indonesia Selanjutnya

PPI Dunia gandeng PANDI demi Membumikan Domain Indonesia

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.