100+ Kosakata Bahasa Sunda Sehari-Hari untuk Pemula

100+ Kosakata Bahasa Sunda Sehari-Hari untuk Pemula
info gambar utama

Bahasa Sunda adalah bahasa yang dituturkan oleh suku Sunda yang mayoritas menghuni daerah Banten dan Jawa Barat. Dilansir dari Peta Bahasa Kemendikbud, bahasa Sunda telah berkembang luas di daerah lain seperti DKI Jakarta, Jawa Tengah, Lampung, Bengkulu, bahkan hingga Sulawesi Utara.

Bahasa Sunda termasuk rumpun bahasa Austronesia cabang dari Bahasa Melayu-Polinesia. Ia pun merupakan salah satu dari bahasa daerah yang memiliki jumlah penutur terbanyak kedua di Indonesia, setelah bahasa Jawa.

Bahasa sunda dan artinya
info gambar

Bahasa Sunda memiliki 3 tingkatan: bahasa Sunda lemes (halus), loma (biasa), dan kasar. Kategori bahasa Sunda lemes biasanya digunakan kepada orang yang lebih tua atau orang yang belum dikenal (belum akrab). Sementara bahasa biasa atau kasar bisa digunakan pada teman yang sudah akrab.

Bagi Kawan yang sedang belajar bahasa Sunda, berikut ini contoh kosakata dasar untuk mengutarakan perkenalan, meminta maaf, dan ekspresi singkat untuk latihan berbicara dalam bahasa Sunda. Setidaknya, dengan latihan teratur bisa membantu membiasakan lidah kita untuk menirukan cara bicara orang Sunda.

Baca juga: Fakta-Fakta Menarik Tentang Bahasa Sunda

Kosakata Dasar

Keluarga

Keluarga: Kulawarga

Ayah: Bapa

Ibu: Ibu/indung

Perempuan: Isteri (halus), Awéwé (biasa, kasar)

Pemuda/jejaka: Jajaka

Adik: Adi

Anak: Budak

Paman: Mamang

Bibi: Bibi

Kakek: Aki

Nenek: Nini

Keponakan/anak adik: Suan

Keponakan/anak kakak: Alo

Suami: Salaki

Istri: Pamajikan/Bojo

Kerabat: Baraya

Teman: Rerencangan (halus), Babaturan (biasa/kasar)

Kakak ipar: Dahuan

Saudara: Dulur/duduluran

Panggilan

Aku: Abdi (halus), Urang (biasa), Aing (kasar)

Kamu: Anjeun (halus), Maneh (biasa), Sia (kasar)

Dia/beliau: Anjeunna

Kalian: Aranjeun (halus), maraneh (biasa)

Mereka: Marenehna

Kami/kita: Alurang (halus), Urang (biasa)

Tuan: Agan

Ayah: Abah

Ibu: Ema

Kakak perempuan: Tétéh

Kakak laki-laki: Aa

Adik perempuan: Néng/Nénéng

Adik laki-laki: Ujang/Jang

Suami: Akang/Kang (panggilan istri kepada suami atau panggilan pada orang asing secara halus)

Kakak orang tua/paman: Uwa

Adik perempuan orang tua: Bibi

Om/adik laki-laki orang tua: Amang/Emang

Angka Bahasa Sunda

  • Nol: enol

  1. satu: hiji

  2. dua: dua

  3. tiga: tilu

  4. empat: opat

  5. lima: lima

  6. enam: genep

  7. tujuh: tujuh

  8. delapan: dalapan

  9. sembilan: salapan

  10. sepuluh: sapuluh

  11. sebelas: sabelas

  12. dua belas: dua belas

13-19 ~ tinggal mengikuti angka 1-9 dalam bahasa Sunda ditambah belas.

100. Seratus: saratus

1.000. Seribu: saribu

1.000.000. Satu juta: sajuta

1.000.000.000. Satu milyar: samiliar

Perkenalan dalam Bahasa Sunda

  1. Punteun sadayana, nami abdi…(permisi semuanya, nama saya …)

  2. Nepangkeun, wasta simkuring ...(Perkenalkan, nama saya...)

  3. Bumi abdi di …(rumah saya di …)

  4. Abdi calik di daerah…(saya tinggal di daerah…)

  5. Leres, abdi teh urang Ciamis (Benar, saya tuh orang Ciamis )

  6. Abdi mah pituin urang Bandung (Saya asli orang Bandung)

  7. Umur abdi … tahun (Umur saya … tahun)

    Menerima dan Menolak

  8. Mau: hoyong

  9. Tidak mau: alim/embung

  10. Ya: nuhun

  11. Tidak: henteu/teu

  12. Tidak tahu: teu terang

  13. Belum: acan

  14. Bisa: tiasa

  15. Betul: leres

  16. Tidak bisa: teu tiasa

  17. Terima kasih: nuhun

  18. Maafkan saya: hapunten abdi

  19. Nggak mau banget!: Teu hararayang pisan!

    Menyapa

  20. Selamat datang: Wilujeng sumping

  21. Selamat pagi: Wilujeng énjing

  22. Selamat siang: Wilujeng beurang

  23. Selamat sore: Wilujeng sonten

  24. Selamat malam: Wilujeng wéngi

  25. Duluan, ya!: Tipayun nya!

    Terima kasih dan Meminta Maaf

  26. Terima kasih: Hatur Nuhun

  27. Terima kasih kembali: Sawangsulna

  28. Sama-sama: Sami-sami

  29. Permisi (mendapatkan perhatian atau mohon maaf): Punten

  30. Silakan: Mangga

  31. Maafkan saya: Hapunten abdi

  32. Hati-hati: ati-ati

    Pertanyaan Umum

  33. Bagaimana kabarnya? Baik?: Kumaha, damang?

  34. Bagaimana kabarnya?: Kumaha kabarna?

  35. Anda sehat?: Anjeun damang?

  36. Baik(sehat): Damang

  37. Baik: Sae (halus)

  38. Silakan duduk!: Mangga calik!

  39. Silakan dimakan!: Sok atuh dalahar!

  40. Siapa nama kamu?: Saha jenengan anjeun?

  41. Siapa namanya?: Namina saha?

  42. Apa: naon

  43. Mengapa/kenapa: kunaon

  44. Siapa: Saha

  45. Aku kira siapa: Sugan teh saha

  46. Bagaimana: Kumaha

  47. Ke mana: Kamana

  48. Di mana: Di mana, di manten (halus)

  49. Dari mana: Timana

  50. Rumah di mana?: Bumi di mana?

  51. Kapan: Iraha

  52. Kapan ketemu?: Iraha panggih?

  53. Ada apa?: Aya naon?

  54. Sedang apa?: Nuju naon? (halus), Keur naon?(biasa/kasar)

  55. Sibuk nggak?: sibuk teu?

  56. Lagi di mana?: Nuju dimana?

  57. Memangnya kenapa?: Emang kunaon?

  58. Ke sini, dong!: Kadieu atuh!

  59. Ke mana lagi?: Kamana Deui?

  60. Sedang mencari apa?: Nuju milarian naon?

  61. Sedang menunggu siapa?: Nuju ngantosan saha?

  62. Mau kemana?: Badé kamana?

  63. Kamu mau kemana?: Manéh rék kamana? (biasa/kasar), Anjen bade kamana? (halus)

  64. Yang mana?: Anu mana?

  65. Ini: iyeu

  66. Itu: eta

  67. Apa itu?: Eta naon?

  68. Siapa itu?: Eta saha?

  69. Kalau itu apa?: Eta Teh Naon?

  70. Mau ke mana?: Badé Kamana? (halus), Arek kamana? (biasa/kasar)

  71. Tahu tidak?: Terang teu?

  72. Yang benar?: Nu leres!

  73. Sebentar Lagi!: Sakedap deui! (halus), sakedeung deui! (biasa)

  74. Jadi, tidak?: Bade, moal?

  75. Saya tidak tahu: Urang mah teu apal (informal)

  76. Sampai jam berapa?: Nepi jam sabaraha?

  77. Permisi, Kang. Saya mau numpang tanya: Punten, Kang. Abdi badé ngiring tumaros. (formal/halus)

    Jangan (Larangan)

  78. Jangan!: tong/ulah!

  79. Jangan suka pura-pura!: Tong sok api-api!

  80. Jangan lupa, ya!: Tong hilap, nya!

  81. Jangan melamun!: Tong ngalamun!

  82. Jangan marah, dong!: Tong ngambek atuh!

  83. Jangan begitu, dong!: Tong kitu atuh!

  84. Jangan bercanda mulu dong!: Tong hereuy waé atuh!

  85. Jangan ragu-ragu!: Tong asa-asa!

  86. Jangan kesiangan!: Tong kabeurangan!

  87. Jangan takut!: Tong sieun!

  88. Jangan diam saja!: Tong cicing waé!

  89. Jangan nakal!: Tong bangor!

  90. Jangan buru-buru!: Tong gurung gusuh!

  91. Jangan nangis!: Tong ceurik!

  92. Jangan tertawa melulu dong!: Tong seuri wae atuh!

  93. Jangan cemberut!: Tong kuraweud atuh!

  94. Jangan lupa makan!: Tong hilap emam/tuang!

  95. Jangan ke mana-mana!: Tong kamana-mana!

  96. Jangan ke sini!: Tong ka dieu!

    Ekspresi Lainnya

  97. Gampang banget!: Gampil pisan!

  98. Menyesal banget!: Kaduhung pisan!

  99. Baik banget!: Bageur pisan!

  100. Cantik banget!: Geulis pisan!

  101. Sangat cantik!: Meni geulis euy!

  102. Ganteng banget!: Kasép pisan!

  103. Enak banget!: Ngeunah pisan euy!

  104. Enak ya!: Raos nya!

  105. Ngantuk banget!: Tunduh pisan!

  106. Lama banget!: Lila pisan!

  107. Kasihan banget!: Karunya pisan!

  108. Kotor banget!: Kotor pisan!

  109. Indah sekali!: Endah pisan!

  110. Pintar banget!: Pinter pisan euy!

-Dari berbagai sumber

Baca juga: Bahasa Sunda dan Urgensi Perlindungan Bahasa Daerah

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

FN
RP
Tim Editor arrow

Terima kasih telah membaca sampai di sini