Kabar baik datangnya dari United Kingdom. Empat mahasiswa pascasarjana Universitas Alliance Manchester Business School, Inggris. Keempatnya adalah Ishak Hilton Pujantoro, Muhamad Randi Ritvaldi, Anindita Pradana Suteja, dan Albertus Gian sebagai mentor mereka. Beberapa waktu lalu berhasil lolos menjuarai final regional Asia Pasifik Imagine Cup 2018 yang di selenggarakan oleh Microsoft.

Keberhasilan ini membawa tim, yang dinamai BeeHive Drone, untuk tampil di final dunia Imagine Cup 2018 yang akan diadakan di Seattle, Amerika Serikat bulan Juli mendatang. Tim dari Asia Pasifik yang akan melenggang ke Seattle bersama Tim BeeHive Drone yakni Tim BeeConnex dari Thailand, Tim Classum dan Tim En#22.45km Korea Selatan, Tim SochWare dari Nepal, Tim 7x dari Singapura, dan Tim PINE dari Malaysia. Imagine Cup 2018 menjadi tahun ke-16 Microsoft menggelar kompetisi mahasiswa.

Thank you Microsoft Imagine Cup! It was such an amazing and eye-opening experience! I'm so blessed and grateful to be part of it!! 🌟World Final - Seattle, here we go! ✈️🇺🇸

A post shared by Anindita Pradana (@aninditaa_ps) on

Beehive Drones melalui proyek Beehive Agriculture berusaha untuk membantu petani dan industri pertanian dalam mengatur lahan pertanian mereka dengan menggunakan pesawat tanpa awak yang bisa diakses dengan menggunakan aplikasi telepon genggam.

Dengan layanan ini, petani tinggal memesan layanan drone Beehive menggunakan aplikasi untuk merawat lahan pertanian mereka. Drone pun akan dikirimkan lewat drone station yang sudah ditempatkan disekitar lahan. Dengan demikian, petani tak perlu memiliki perangkat drone sendiri yang tentunya tak murah. Meski demikian, dalam presentasinya Beehive menyebut bahwa petani tidak menjadi sasaran awal dari solusi ini.

Gian dan Hilton berharap perusahaan startup yang mereka bangun mampu memberikan kontribusi berarti bagi rakyat Indonesia. Mereka sadar bahwa uang yang mereka gunakan berasal dari rakyat Indonesia dan mereka berusaha untuk membayar kembali kebaikan rakyat Indonesia dengan membangun perusahaan berbasis teknologi dan kemudian pusat penelitian sistem pesawat tanpa awak sehingga meningkatkan kesejahteraan hidup di Indonesia dan daya saing Indonesia di mata dunia.


Sumber: LPDP Kemenkeu, CNN Indonesia, Metrotv News, Kompas

Bagaimana menurutmu kawan?

Berikan komentarmu