UGM Kembangkan Bambu sebagai Bahan Biochar

UGM Kembangkan Bambu sebagai Bahan Biochar

Biochar © Climatetechwiki.org/David Andersson ECOERA AB

Fakultas Pertanian UGM membentuk konsorsium dengan Universitas Syah Kuala, Universitas Andalas, Universitas Udayana dan Universitas Gent, Belgia, untuk melaksanakan penelitian bersama pemanfaatan bambu sebagai bahan baku biochar. Seperti diketahui, biochar adalah bahan arang aktif yang digunakan sebagai pembenah tanah untuk mengurangi pencemaran lingkungan pertanian dan potensial menjaga kesuburan tanah.

Kerja sama penelitian selama 3 tahun dimulai tahun ini dengan The Flemish Interuniversity Council Belgium dengan Promotor Prof. Stefaan De Neve dari Universitas Gent, Belgia, dan Dr. Benito Heru Purwanto dari Fakultas Pertanian UGM.

Fakultas Pertanian UGM membentuk konsorsium dengan Universitas Syah Kuala, Universitas Andalas, Universitas Udayana dan Universitas Gent, Belgia melaksanakan penelitian bersama pemanfaatan bambu sebagai bahan baku biochar. Foto: UGM.
Fakultas Pertanian UGM membentuk konsorsium dengan Universitas Syah Kuala, Universitas Andalas, Universitas Udayana dan Universitas Gent, Belgia melaksanakan penelitian bersama pemanfaatan bambu sebagai bahan baku biochar. Foto: UGM.

Heru Purwanto mengatakan kegiatan penelitian ini sudah dimulai sejak November tahun lalu dengan mengundang perwakilan penelitian dari lima perguruan tinggi. Selanjutnya, pada pertengahan Maret dilakukan diskusi dan workshop serta kunjungan lapangan ke lokasi desa binaan Fakultas Pertanian UGM di Desa Sidorejo, Ngablak, Magelang.

“Di sela-sela acara kita melaksanakan diskusi dengan dihadiri internal tim project dan beberapa mahasiswa S3 yang sedang melaksanakan kegiatan penelitian biochar di UGM,” kata Heru dalam rilis yang dikirim Rabu (20/3).

Meski baru penelitian awal, kata Heru, penelitian ini menggandeng para peneliti biochar dari balai penelitian yang ada di Indonesia seperti menghadirkan pakar biochar dari Balai Penelitian Tanah Bogor dan Balai Penelitian Tanaman Rawa Kalsel, “Kita juga mengundang para kelompok tani untuk melakukan praktik pembuatan biochar yang ditargetkan sebagai penerima manfaat hasil penelitian ini,” katanya.


Sumber: UGM | Tribun Jogja | Kompas.com

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Inilah Daftar 10 Bank Terbaik di Indonesia versi Forbes Sebelummnya

Inilah Daftar 10 Bank Terbaik di Indonesia versi Forbes

Dorong Riset dan Publikasi, UNDAR Bangun Kerjasama dengan UNIDA Gontor Selanjutnya

Dorong Riset dan Publikasi, UNDAR Bangun Kerjasama dengan UNIDA Gontor

Indah Gilang  Pusparani
@indahgilang

Indah Gilang Pusparani

http://www.indahgilang.com

Indah graduated from MSc Development Administration and Planning from University College London, United Kingdom in 2015. She finished bachelor degree from International Relations from University of Indonesia in 2014, with two exchange programs in Political Science at National University of Singapore and New Media in Journalism at Ball State University, USA. She was awarded Diplomacy Award at Harvard World Model United Nations and named as Indonesian Gifted Researcher by Australian National University. She is an Editor at Bening Communication, previously worked at the Commonwealth Parliament Association UK and a diplomacy consulting firm Best Delegate LLC in USA.

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.