Memahami Kondisi dan Dampak Perceraian Orang Tua pada Anak

Memahami Kondisi dan Dampak Perceraian Orang Tua pada Anak
info gambar utama

Bagi pasangan yang telah menikah, perceraian tentu bukan hal mudah. Setelah sekian lama menjalin kehidupan rumah tangga bersama-sama, tetapi karena alasan tertentu sampai akhirnya harus berpisah. Berat, tentu, belum lagi harus memikirkan bagaimana harus memberi tahu anak serta dampak perceraian yang ia rasakan.

Di Indonesia, kasus perceraian terus meningkat. Dilansir Lokadata.id, dari catatan data Badan Pusat Statistik dari Survei Sosial Ekonomi Nasional, pada tahun 2015 sebanyak 5,89 persen pasangan suami istri bercerai (hidup). Jumlahnya sekitar 3,9 juta dari total 67,2 juta rumah tangga. Kemudian pada tahun 2020, tingkat perceraian naik lagi menjadi 6,4 persen dari 72,9 juta rumah tangga atau sekitar 4,7 juta pasangan.

Pada akhirnya perceraian menciptakan gejolak emosional bagi seluruh keluarga. Ini berat untuk pasangan itu sendiri, keluarga kedua belah pihak, dan tak lupa, anak-anak. Bagi anak-anak, situasi ini bisa sangat membuatnya bingung, sedih, dan menakutkan.

Kondisi anak menghadapi perceraian berdasarkan usia

Saat orang tua berpisah, perasaan dan kondisi yang terjadi pada anak bisa berbeda-beda. Ini tergantung pada usia berapa ia ketika perceraian terjadi.

Memutus Rantai Perkawinan Anak di Indonesia sebagai Cerminan Hari Anak Nasional 2021

Di bawah tiga tahun

Mungkin banyak yang menganggap anak-anak di bawah usia tiga tahun tak akan terlalu terkena dampak perceraian. Mereka memang masih sangat kecil. Namun, ia akan bereaksi ketika orang tuanya sudah tak bersama-sama lagi. Kemungkinan batita akan lebih rewel dan sulit ditenangkan ketika salah satu orang tua tidak ada di sekitarnya.

Usia 3-5 tahun

Anak-anak pada usia ini mungkin belum memahami konsep perceraian. Namun, ketika situasi di rumah berubah, ia akan kebingungan dan merasa takut. Apalagi pada usia ini, anak cenderung bergantung pada orang tuanya yang memberikan ia rasa aman. Anak akan mengalami emosi yang kompleks dan ia pun bingung bagaimana harus bereaksi.

Usia 6-12 tahun

Setelah mulai sekolah, anak sudah cukup dewasa untuk bisa mengingat momen-momen indah bersama keluarga, mungkin pernah melihat orang tua bertengkar atau menangis, dan mulai memahami perasaan yang lebih kompleks.

Anak usia sekolah akan lebih banyak bertanya seputar mengapa orang tua harus berpisah, kenapa tak bisa tetap bersama, dan kemungkinan besar menyalahkan diri sendiri, misalnya orang tua berpisah karena anak merasa tidak menurut atau nakal.

Remaja

Memasuki usia remaja, anak-anak lebih besar kemungkinannya bisa memahami perasaan yang mengarah pada perpisahan. Remaja cenderung tidak menyalahkan dirinya sendiri yang jadi penyebab perceraian. Mereka lebih khawatir tentang bagaimana perpisahan orang tuanya akan berdampak pada situasi sosialnya, seperti harus pindah rumah dan berpisah dari teman-teman.

Ekspor Mainan Anak Tembus 343 Juta Dolar AS, Action Figure Bima S Toys Jadi Harapan Baru
Dampak perceraian pada anak | @FREEPIK2 Shuttersttock
info gambar

Dampak perceraian pada anak

Setiap perceraian akan memberikan dampak berbeda. Tak bisa disamakan pada semua orang tua, keluarga, dan anak. Bahkan, dalam kondisi tertentu, bisa aja seorang anak malah merasa lega dengan adanya perpisahan ini, jika memang berarti orang tuanya tak lagi bertengkar, misalnya.

Bagi anak yang lain, perpisahan orang tuanya mungkin bukan bagian tersulit. Sebaliknya, hal yang bikin ia stres adalah momen pindah rumah, pindah sekolah, dan jauh dari teman-teman, serta hidup dengan orang tua tunggal.

Lantas, bagaimana dampak yang terjadi pada anak setelah orang tua bercerai?

Belajar Daring Selama Pandemi, Kesehatan Mata Anak Memburuk

Masalah kesehatan mental

Perceraian dapat meningkatkan risiko kesehatan mental pada anak dan remaja. Tanpa memandang usia dan jenis kelamin, risiko ini tetap bisa terjadi. Perpisahan orang tua, apapun alasannya, dapat memicu gangguan pada anak, termasuk risiko gangguan kecemasan, bahkan depresi.

Masalah perilaku

Anak-anak dari keluarga bercerai mungkin mengalami lebih banyak masalah seperti gangguan perilaku, kenakalan, dan perilaku impulsif. Ia pun kemunginkan mengalami lebih banyak konflik dengan teman usia sebaya setelah perceraian.

Masalah akademis

Setelah orang tua bercerai, anak-anak usia sekolah berisiko memiliki masalah dengan akademis. Meski tidak semua anak dari keluarga bercerai tidak berprestasi. Namun, kemungkinan ini tetap ada bila dampak perceraian orang tuanya begitu tak terduga dan anak mengalalami perubahan secara cepat, misalnya pindah sekolah dan harus menjalani banyak hal baru.

Perilaku berisiko

Remaja dengan orang tua bercerai lebih mungkin terlibat dalam perilaku berisiko, seperti merokok, mengonsumsi alkohol atau narkoba, dan aktivitas seksual dini. Di Amerika Serikat, remaja dengan orang tua bercerai minum alkohol lebih awal dan melaporkan penggunaan alkohol, ganja, tembakau, dan narkoba yang lebih tinggi daripada teman sebayanya.

Jika Anda tertarik untuk membaca tulisan Dian Afrillia lainnya, silakan klik tautan ini arsip artikel Dian Afrillia.

DA
MI
Tim Editor arrow

Terima kasih telah membaca sampai di sini