Lupa Sandi?
Java Jazz Single

Tradisi The Day of Wong Jawa

Bagus Ramadhan
Bagus Ramadhan
0 Komentar
Tradisi The Day of Wong Jawa
Tradisi The Day of Wong Jawa
Sebagian orang Indonesia belum mengetahui bahwa sebenarnya ada rumah kedua bagi etnis jawa di dunia Internasional. Padahal terdapat negara lain yang juga memiliki banyak populasi etnis jawa selain di pulau Jawa Indonesia. Negara itu adalah Suriname. Negara kecil di Amerika Latin yang merupakan bekas koloni Belanda pada masa penjelajahan ke timur oleh bangsa-bangsa eropa. Orang-orang jawa bisa sampai disana dikarenakan adanya pengiriman tenaga manusia ke Suriname pada masa penjajahan Belanda di Indonesia.

Orang Jawa Suriname

Orang-orang jawa tercatat mulai dikirim ke suriname pada tahun 1890. Mereka berjumlah 94 orang yang diangkut dengan kapal-kapal laut hingga akhirnya tiba di salah satu koloni belanda di benua Amerika tersebut pada tanggal 9 Agustus 1890. Sejak saat itulah komunitas etnis jawa berkembang di Suriname hingga saat ini. Para keturunan pekerja ini dikirim oleh pemerintah dagang Belanda ratusan tahun silam, saat ini menganggap tanggal 9 Agustus tersebut sebagai hari kedatangan nenek moyang mereka. Atau dikenal sebagai The Day of Wong Jawa yang diperingati setiap tahunnya dengan pagelaran seni budaya jawa.

”Mereka itulah nenek moyang kita. Karena itu, setiap tanggal 9 Agustus kita peringati sebagai The Day of Wong Jawa untuk menghormati para leluhur yang telah banyak berkorban. Dinggo pengeling-eling nek awak dewe isih wong Jawa (untuk pengingat bahwa kita masih orang Jawa),’’ ujar tokoh keturunan Jawa paling populer di Suriname, Paul Salam Somohardjo.

Terus berkembangnya komunitas etnis jawa di Suriname kemudian cukup banyak mempengaruhi kehidupan sosial di suriname. Ada yan berprofesi sebagai dokter, menteri, bahkan sempat terdapat calon presiden pertama yang berasal dari etnis jawa.

Cukup unik ketika kita tidak lagi asing mendengar nama-nama jalan atau daerah yang khas kita temui di pulau jawa. Namun ternyata nama itu juga di gunakan di suriname. Seperti desa purwodadi, bila anda orang kota Malang atau Batu mungkin anda langsung teringat purwodadi adalah lokasi kebun raya yang sudah terkenal. Desa Purwodadi di Suriname ternyata adalah desa yang di huni hampir 100 persen keturunan jawa. Warganya kini hampir mencapai 3000 jiwa yang juga

Baca Juga

Kelon Ngadeg Pertunjukan Kelon Ngadeg (Foto: Arief Santosa)

Adanya tradisi The Day of Wong Jawa bisa jadi merupakan upaya para keturunan Jawa di Suriname untuk tetap mengingat sejarah nenek moyang mereka, namun juga untuk tetap menjaga kelestarian budaya Jada di sana. Bukan hanya lingkungannya yang dijaga agar masih njawani dengan bahasa dan raut wajah Jawa tetapi juga sampai dengan kulinernya pun masih identik dengan apa yang ada di pulau Jawa. Kuliner seperti nasi goreng ataupun gado-gado. Pantas saja bila kemudian Suriname bisa disebut sebagai rumah kedua untuk orang Jawa yang masih kental dengan nuansa Jawa Indonesia.

Mulane, awak dewe ojo isin dadi wong Jawa. Ojo mung jenenge wae sing Jawa, tapi ora duwe rasa dadi wong Jawa (Maka, kita jangan malu jadi orang Jawa. Jangan hanya namanya yang Jawa, namun tidak punya rasa sebagai orang Jawa),” Paul Salam Somohardjo

Jawapos

 

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG BAGUS RAMADHAN

Pencerita yang tiada habisnya. Mencari makna untuk cipta karya. Pembelajar yang kerap lapar. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Evan Dimas

Semua bisa dikalahkan kecuali Tuhan dan orang tua.

— Evan Dimas