Lupa Sandi?

Tahun Ini, Ajang Bergengsi Socio Digi Leaders Kembali Dihelat

Asrari Puadi
Asrari Puadi
0 Komentar
Tahun Ini, Ajang Bergengsi Socio Digi Leaders Kembali Dihelat

PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) pada tahun ini kembali menyelenggarakan kompetisi Socio Digi Leaders (SDL). Ini adalah program yang bertujuan mendorong, sekaligus menjaring talenta muda berbakat yang memiliki kepekaan sosial untuk mengimplementasikan ide dan gagasannya.

Berbeda dengan tahun sebelumnya, SDL 2017 tidak hanya sebatas solusi berbasis aplikasi digital, dan pesertanya pun tak terbatas dari dalam negeri saja. SDL merupakan salah satu cara untuk mendorong generasi muda berinovasi dan berkontribusi untuk dunia yang lebih baik.

"Tahun ini, SDL mencakup bidang yang lebih meluas yakni ke bidang hukum, ekonomi, sosial, budaya, lingkungan, pariwisata, dan banyak lagi. Semua problematika masyarakat dunia kita fasilitasi solusinya. Yang penting memecahkan masalah dan aplikatif," ujar Direktur Human Capital Management Telkom Herdy Harman.

"Telkom menyadari kunci bisnis yang berkelanjutan adalah ketika inovasi terus dikembangkan. Bukan saja inovasi yang bisa mendorong bisnis lebih besar, juga berbagai inovasi yang bisa memecahkan masalah dan aplikatif untuk masyarakat dunia," kata Herdy.

Cakupan kompetisi SDL 2017 akan lebih besar. Bukan hanya mahasiswa aktif atau fresh graduate yang berasal dari Indonesia, SDL 2017 juga mengundang mahasiswa luar negeri di seluruh dunia untuk turut ambil bagian sebagai peserta kompetisi. Selain itu, syarat lain dari peserta kompetisi adalah berusia maksimal 27 tahun.

"Australia dan Singapura menjadi dua target negara utama aktivasi SDL tahun ini selain Indonesia. Target proposal peserta tahun ini meningkat dua kali lipat dari tahun sebelumnya, menjadi 500 proposal," ucap Herdy. Untuk mencapai target tersebut, Telkom mengadakan roadshow ke kampus-kampus di Singapura dan Australia pada Mei 2017.

Dengan melibatkan peserta yang berasal dari wilayah yang lebih luas, SDL 2017 diharapkan dapat menyumbangkan ide yang lebih banyak untuk kemajuan dunia.

"Menandai dimulainya rangkaian kompetisi SDL 2017 ini, kami melaksanakan roadshow ke Nanyang Technological University (NTU), National University of Singapore (NUS), University of New South Wales (UNSW), University of Sydney, dan University of Melbourne. Kami akan ajak mahasiswa asing berpartisipasi, sekaligus juga mahasiswa Indonesia yang ada di kampus-kampus tersebut untuk turut serta pada kompetisi ini dan memberi sumbangan ide demi dunia yang lebih baik,” kata Herdy.

SDL 2017 menawarkan insentif yang menarik. "Seperti tahun sebelumnya, SDL 2017 juga akan memberikan insentif kepada tim-tim terbaik. Hal yang utama dan mungkin paling menarik adalah kesempatan direkrut menjadi karyawan Telkom," ujar Herdy.

Tahun lalu, Telkom merekrut 16 peserta menjadi karyawan Telkom. Tahun ini tak ada target jumlah peserta yang akan direkrut menjadi karyawan. "Peserta yang berkualitaslah yang akan kami tawarkan. Tapi mereka pun berhak jika tidak mau mengambil lowongan tersebut," tutur Herdy. Selain menjadi karyawan, insentif lainnya adalah uang tunai, bantuan beasiswa kuliah, serta studi banding ke sejumlah negara di Asia dan Eropa.

Mengenai mekanisme lomba, diawali dengan pengiriman video singkat tentang ide terobosan sosial dengan submission deadline pada 30 Juni 2017. Setelah itu, akan dipilih 100 tim terbaik yang kemudian akan dikerucutkan menjadi 25 tim untuk mengikuti paid internship dan bootcamp di Bali. Selanjutnya, akan dipilih 10 tim yang masuk ke babak grand final. Tiga tim terbaik akan diumumkan pada September 2017. 


Kompetisi Socio Digi Leaders 2016 memberangkatkan tiga pemenang ke tiga negara yakni Amerika Serikat untuk pemenang pertama yaitu Tim Tukangpedia. Tim Vestifarm sebagai juara kedua diterbangkan ke Hong Kong, dan Singapura untuk Tim Angkuts yang menjadi juara ketiga.

Pada kunjungan tersebut, para pemenang diberi kesempatan bertemu langsung dengan para mentor yang ahli di bidang sociopreneur dan inkubator global, antara lain Google, Facebook, Plug & Play di Silicon Valley di Amerika Serikat; Net CV di Hong Kong; serta Pay Pal Incubator di Singapura.

Sumber: Rilis Telkom

Pilih BanggaBangga33%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi33%
Pilih TerpukauTerpukau33%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG ASRARI PUADI

Mamut Menteng Ureh Utusku. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Evan Dimas

Semua bisa dikalahkan kecuali Tuhan dan orang tua.

— Evan Dimas