Universitas Pasir Pengaraian Gelar Workshop "Menuju Kampus Teknopreneur 2035"

Universitas Pasir Pengaraian Gelar Workshop "Menuju Kampus Teknopreneur 2035"

Dessy Aliandrina menjelaskan konsep entrepreneurship © Technopreneurship Surya University

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠. Rekomendasi lain dari WHO

Memasuki era Revolusi Industri 4.0, pemerintah mendorong berkembangnya sejumlah sektor untuk dapat berinovasi. Salah satu cara yang dilakukan untuk mempersiapkan diri menuju revolusi industri tersebut adalah dengan memasukkan unsur pembelajaran inovasi di pendidikan tinggi (universitas) yang dituangkan melalui kurikulum entrepreneurship.

Kurikulum entrepreneurship sendiri sudah mulai dikembangkan pada sejumlah perguruan tinggi di Indonesia. Berkembangnya konsep pembelajaran entrepreneurial mindset ini diharapkan dapat mendorongnya penciptaan inovasi yang tepat guna dan mampu mendorong kemajuan berinovasi Indonesia. Istilah technopreneurship sendiri berarti seorang entrepreneur yang melakukan inovasi dengan memanfaatkan teknologi yang tersedia.

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Hal ini lah yang mendorong Universitas Pasir Pengaraian untuk mengadakan Workshop Kurikulum 2018: “Menuju Kampus Teknopreneur 2035” dengan mengundang Program Studi Technopreneurship, Surya University yang telah menerapkan proses pembelajaran entrepreneurial sejak tahun 2013. Workshop ini diadakan di Universitas Pasir Pengaraian selama dua hari mulai dari tanggal 7 - 8 Agustus 2018 dan diikuti oleh seluruh dekan fakultas, kepala program studi, serta dosen-dosen Universitas Pasir Pengaraian.

Universitas Pasir Pengaraian memiliki visi “Menjadi lembaga perguruan tinggi terkemuka di Kopertis Wilayah X, dalam menghasilkan sumber daya manusia yang berjiwa technopreneur, beriman, bertaqwa dan berbudaya melayu tahun 2035”. Hal ini diwujudkan salah satunya dengan cara menghasilkan karya dibidang ilmu pengetahuan teknologi, sistem sosial ekonomi baru, kependidikan dan ilmu bidang kesehatan. Untuk itulah, program studi Technopreneurship, Surya University diminta untuk berbagi proses penerapan pembelajaran yang dilakukan di kampus.

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Konsep pembelajaran yang diterapkan di program studi Technopreneurship, Surya University adalah project based, sehingga mahasiswa belajar dari pengalaman saat turun langsung ke lapangan. Konsep ini juga membuat mahasiswa memahami permasalahan yang sebenarnya terjadi di masyarakat sehingga inovasi yang diciptakan dapat menjadi inovasi yang tepat guna dan mampu menjawab persoalan yang ada di lapangan.

Workshop dibuka oleh rektor Universitas Pasir Pengaraian, Dr. Adolf Bastian, M.Pd. Workshop diisi oleh pemaparan materi kurikulum technopreneurship oleh Dessy Aliandrina Ph.D. selaku kepala program studi Technopreneurship, Surya University dan Heru Wijayanto, MM., MBA., M.MT. selaku sekretaris program studi Technopreneurship, Surya University.

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Selain memaparkan kurikulum dan pengenalan kurikulum entrepreneurship, dilakukan juga sesi coaching clinic terhadap draf kurikulum yang sudah disiapkan per program studi. Selain draf kurikulum, dilakukan juga coaching clinic untuk draf penyusunan modul masing-masing program studi.

Rektor Universitas Pasir Pengaraian, Dr. Adolf Bastian berharap dengan adanya workshop yang dilaksanakan secara intens dalam dua hari ini dapat mewujudkan visi universitas untuk menjadi Kampus Teknopreneur 2035.

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Hindari menyentuh wajah
  6. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga67%
Pilih SedihSedih33%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Selain di Jepang, Indonesia Juga Punya Pulau yang Penduduknya Kucing (Bagian 2) Sebelummnya

Selain di Jepang, Indonesia Juga Punya Pulau yang Penduduknya Kucing (Bagian 2)

Menyaksikan Cara Seniman Memberi HIburan Saat Sedang #dirumahaja Selanjutnya

Menyaksikan Cara Seniman Memberi HIburan Saat Sedang #dirumahaja

Christian Setiawan
@christiantiti

Christian Setiawan

http://sociopreneur.id

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.