Pesona Wayang Kulit Hipnotis Masyarakat Belanda

Pesona Wayang Kulit Hipnotis Masyarakat Belanda

Ilustrasi © blorakab.go.id

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Pementasan wayang kulit di Aula Nusantara KBRI Den Haag, berhasil menghipnotis sekitar 150 penonton.

Dilansir Antara, Senin, pentas wayang tersebut menampilkan lakon “Ciptaning” yang dibawakan dalang Ki Joko Susilo dari Selandia Baru dan sinden Dòra Györfi dari Budapest.

Kelompok kesenian Gamelan Widosari Amsterdam, gabungan orang Indonesia dan Belanda yang dipimpin Elsje Plantema, juga ikut memeriahkan pentas wayang tersebut.

Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Denhaag, Din Wahid dalam keterangannya mengatakan, pementasan wayang ini diadakan di Rumah Budaya Indonesia (RBI) Den Haag yang berada di bawah naungan KBRI Den Haag.

"Rumah Budaya Indonesia (RBI) Den Haag secara aktif mengadakan kegiatan budaya yang bertujuan mempromosikan kebudayaan Indonesia di Belanda", ujar Din Wahid dikutip Pikiran Rakyat, yang sebelum acara dimulai mengucapkan selamat datang kepada penonton dan Wakil Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Belanda, Fikry Cassidy yang secara resmi membuka pementasan wayang.

Lakon “Ciptaning” ini mengisahkan proses pertapaan dilakukan Arjuna demi mendapatkan sesuatu yang bisa digunakan untuk melawan angkara murka di dunia. Arjuna yang merupakan salah seorang ksatria Pandawa ini bertapa di Gua Mintaraga di Gunung Indrakila.

Ki dalang Joko Susilo mementaskan lakon dengan menggunakan bahasa Jawa dan bahasa Inggris, agar para penonton wayang bisa turut menikmati lakon wayang ini. Hal ini sejalan dengan misi KBRI Den Haag dan Rumah Budaya Indonesia (RBI) Den Haag mempromosikan sekaligus menjaga kelestarian kebudayaan Indonesia.

Setelah pementasan wayang berakhir, Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Belanda, I Gusti Wesaka Puja menyampaikan kesannya atas pementasan ini. Duta Besar Puja sangat mengapresiasi para seniman yang telah mementaskan wayang kulit ini dan menggaris bawahi pesan moral yang bisa dipetik dalam lakon “Ciptaning”, yaitu untuk mencapai cita-cita yang diinginkan, perlu ketekunan dan tetap fokus pada tujuan.

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga50%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau50%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Dari Review & Hobi Foto, Akhirnya Diundang ke Kantor Google Sebelummnya

Dari Review & Hobi Foto, Akhirnya Diundang ke Kantor Google

Kisah Traveler Mobil Asal Spanyol yang ‘Terdampar’ di Bali Akibat Pandemi Selanjutnya

Kisah Traveler Mobil Asal Spanyol yang ‘Terdampar’ di Bali Akibat Pandemi

Indah Gilang  Pusparani
@indahgilang

Indah Gilang Pusparani

http://www.indahgilang.com

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.