Bandung Plan, Cikal Bakal Realisasi Kesejahteraan Kesehatan Masyarakat Indonesia

Bandung Plan, Cikal Bakal Realisasi Kesejahteraan Kesehatan Masyarakat Indonesia

ilustrasi pelayanan kesehatan di Indonesia | foto: okezone.com

Bandung Plan adalah konsep kesejahteraan masyarakat Indonesia di bidang kesehatan yang muncul pada masa awal kemerdekaan Indonesia. Program tersebut dirumuskan oleh dua dokter yaitu Johannes Leimena dan Abdoel Patah. Kemunculannya pada 1951 merupakan hasil dari keresahan mereka yang ingin mewujudkan pengobatan moderen agar bisa dinikmati oleh masyarakat luas.

Konsep Bandung Plan sendiri memiliki asumsi bahwa pelayanan kesehatan tak melulu soal aspek kuratif yang fokus pada penyembuhan namun juga harus dikombinasikan dengan aspek promotif yang bisa mempromosikan tetang kesehatan dan aspek preventif yang bisa mencegah msalah kesehatan. Perhatian terhadap lingkungan baik fisik dan non-fisik pun harus menjadi sebuah kesatuan.

Dilansir dari penjelasan Hans Pols dalam tirto.id, konsep yang dipresentasikan Leimena tersebut mencoba untuk mengintegrasikan pusat kesehatan masyarakat, pendidikan kesehatan masyarakat dan perawatan kuratif. Hal tersebut coba dilakukan agar pelayanan kesehatan di Indonesia bisa lebih efektif dan efisien.

Integrasi tersebut coba direalisasikan lewat empat tingkat pengembangan bidang kesehatan masyarakat yaitu dengan melakukan pembangunan rumah sakit utama di kota, rumah sakit pembantu di daerah kabupaten, poliklinik di kawasan kecamatan hingga pos kesehatan pada desa terpencil.

Salah satu realisasi nyata gagasan tersebut pun tertuang dalam praktek pendidikan kesehatan yang berlaku pada 1952. Kurikulum saat itu mewajibkan para dokter yang telah lulus untuk bekerja di daerah terpencil selama tiga tahun. Hal tersebut sendiri dilakukan dengan tujuan untuk mewujudkan perawatan medis yang lebih merata di Indonesia.

Gagasan yang coba dihidupkan kembali

Kekuasaan yang berganti ternyata tak mematikan gagasan yang dicetuskan oleh Leimena dan Abdoel Patah. Pada masa awal orde baru tepatnya di tahun 1968, gagasan Bandung Plan kembali dipresentasikan oleh Menteri Kesehatan, Gerrit Agustinus Siwabessy.

Salah satu bentuk puskesmas saat ini | foto: ngopibareng.id

Usulan tentang pembangunan Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) pun diterima oleh Soeharto dan menjadi salah satu bagian program Pembangunan Lima Tahun (Pelita) Orde Baru. Hal tersebut pun masih menjadi perhatian hingga bertahun-tahun kemudian. Instruksi presiden (Inpres) no 5 tahun 1982 pun menyatakan bahwa kecamatan yang memiliki penduduk lebih dari 30.000 jiwa wajib untuk membangun Puskesmas di kawasannya.

Sama-sama lulusan STOVIA

STOVIA yang merupakan cikal bakal fakultas kedokteran di Universitas Indonesia| foto: infobudayaindonesia.com

Leimenna dan Abdoel Patah merupakan dua orang yang sama-sama lulus dari Sekolah Pendidikan Dokter Hindia atau School tot Opleiding van Indische Artsen (STOVIA). Abdoel Patah yang berasal dari Majalaya, Jawa Barat merupakan senior Leimena yang lulus pada tahun 1921, yang setelahnya melanjutkan pendidikan di Belanda pada tahun 1930-an.

Beberapa tahun lebih muda dari Abdoel Patah, Leimena menamatkan pendidikannya di STOVIA pada tahun 1930. Pria yang berasal dari Ambon tersebut kemudian melanjutkan pendidikannya ke Sekolah Tinggi Kedokteran atau Geneeskunde Hooge School (GHS).

Tak hanya bergerak di bidang kesehatan Leimena pun sempat menduduki bangku pemerintahan di 18 kabinet dalam waktu 21 tahun. Beberapa jabatan politik pun pernah diemban Leimena, beberapa diantaranya adalah Menteri Kesehatan, Menteri Sosial, Menteri Distribusi dan Wakil Perdana Menteri.

Sumber : tirto.id | tirto.id | historia.id | guesehat.com | aiptkmi.com

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau100%

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

7 TEMPAT NGABUBURIT PALING FAVORIT Di BANDUNG Sebelummnya

7 TEMPAT NGABUBURIT PALING FAVORIT Di BANDUNG

Jelang Akhir Tahun, FPMSI Akan Gelar Diskusi Bersama Warganet Menuju Indonesia Maju Selanjutnya

Jelang Akhir Tahun, FPMSI Akan Gelar Diskusi Bersama Warganet Menuju Indonesia Maju

Ariefiani Harahap
@ariefiani_elf

Ariefiani Harahap

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.