Inovasi Keramik dari Limbah Kerang Buatan Mahasiswa ITS Raih International Gold Award

Inovasi Keramik dari Limbah Kerang Buatan Mahasiswa ITS Raih International Gold Award

limbah kerang © tepung-kerang.blogspot.com

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Bonggol jagung dan cangkang kerang hijau biasanya hanya menjadi tumpukan sampah, tetapi di tangan mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) limbah tersebut berubah menjadi keramik ramah lingkungan.

Keramik buatan AA I Prajna Canricha Pradani (18), Fariz Aditya Chandra(18), Natashia Deborah (18), dan Alyaa Zalfaa Komara Putri (18) ini juga meraih meraih Gold Award dalam ajang Advanced Innovation Global Competition (AIGC) 2019 yang digelar di Nanyang Technological University (NTU), Singapura pekan lalu.

Inovasi yang dinamakan Scammics buatan mahasiswa jurusan Manajemen Bisnis ITS ini bahkan terlihat sama dengan keramik pada umumnya.
”Keramik ini memiliki potensi di pasaran. Banyak sekali keunggulannya, yakni bahannya yang ramah lingkungan, aman untuk digunakan, tanpa bahan kimia, harga lebih murah, namun kualitas terjamin,” papar Fariz.

Fariz mengungkapkan keramik yang bersifat ramah lingkungan ini juga mendukung konsep zero waste atau bebas sampah.

Hal tersebut terinspirasi dari kampung halaman AA I Prajna Canricha Pradani yang juga ketua tim, yaitu Bali.

Di kampung Canricha sering ditemukan banyak sampah bonggol jagung berserakan di pantai bekas pedagang dan turis.

Tim saat memperoleh meraih Gold Award dalam ajang Advanced Innovation Global Competition (AIGC) 2019 yang digelar di Nanyang Technological University (NTU), Singapura pekan lalu. Foto: Surya.co.id/istimewa
Tim saat memperoleh meraih Gold Award dalam ajang Advanced Innovation Global Competition (AIGC) 2019 yang digelar di Nanyang Technological University (NTU), Singapura pekan lalu. Foto: Surya.co.id/istimewa

"Sehari saja saya bisa memungut hingga sebanyak tiga plastik besar berisi bonggol jagung. Makanya saya pikir kami dapat mengolah bonggol jagung hingga dapat menghasilkan karbon aktif yang diperlukan dalam pembuatan keramik," ujar Fariz.

Canricha menambahkan, ide tersebut dikembangkan dan dibuat business plan bersama timnya.

Selain bonggol jagung, limbah cangkang kerang hijau juga menarik perhatian Canricha.


Analisis data berita yang menyatakan bahwa jumlah limbah cangkang kerang ini sampai menggunung, berpotensi pula untuk dijadikan bahan dasar pembuatan keramik.

Terlebih lagi dengan ditemukannya kalsium karbonat yang dapat menguatkan ketahanan keramik.

“Jadi di sini kami mengkombinasikan kedua material itu untuk dijadikan keramik,” jelasnya.
Alumnus SMAN 3 Denpasar itu mengaku, penelitian ini sudah dikerjakannya sejak duduk di bangku SMA.

Proses penelitian yang telah lama dilakukan membuat kematangan produk menjadi lebih maksimal.

Hal tersebut mampu mengantarkan tim memenuhi semua syarat penilaian dan mendapatkan poin tertinggi yang ditilik dari kebermanfataannya untuk masyarakat dan keramahan lingkungannya.

“Menurut juri, kami sangat well-prepared. Inovasi kami sudah siap jual mulai packaging, branding, hingga target pasar, bahkan sudah memiliki anggaran biaya dan perhitungan jika ada investor yang ingin bekerja sama,” tutur gadis kelahiran tahun 2001 itu.

Menurut mahasiswi asal kota Denpasar ini, timnya yang dibimbing oleh Berto Mulia Wibawa itu siap untuk terus mengembangkan dan merealisasikan hingga benar-benar berada di pasaran.

“Kami sangat ingin keramik ini benar-benar dipergunakan dan membantu masyarakat memperoleh keramik kualitas bagus yang ramah lingkungan dengan harga yang terjangkau,” pungkasnya.




Source : Surya.co.id

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Pulau Seribu, Deretan Wisata yang Manjakan Mata Sebelummnya

Pulau Seribu, Deretan Wisata yang Manjakan Mata

Mantap! Cadangan Devisa Indonesia Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah Selanjutnya

Mantap! Cadangan Devisa Indonesia Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah

Indah Gilang  Pusparani
@indahgilang

Indah Gilang Pusparani

http://www.indahgilang.com

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.