Lupa Sandi?

Cara-cara Unik Masyarakat Indonesia Rayakan Isra Mi'raj

Renatha Agung Yoga Prasetya
Renatha Agung Yoga Prasetya
0 Komentar
Cara-cara Unik Masyarakat Indonesia Rayakan Isra Mi'raj

Hari ini umat Muslim di seluruh Indonesia dan dunia merayakan Isra Mi'raj. Momen ini merupakan salah satu momen penting dalam sejarah umat Muslim, dikarenakan pada hari inilah diyakini Nabi Muhammad menerima perintah shalat.

Di Indonesia sendiri, dengan masyarakatnya yang dikenal memiliki suku dan budaya heterogen pastinya memiliki berbagai cara untuk memperingati momen bersejarah ini. Inilah beberapa cara unik masyarakat Indonesia untuk merayakan Isra Mi'raj.

1) Tradisi Rajaban, Cirebon

Rajaban merupakan tradisi masyarakat Cirebon untuk memperingati Isra Miraj yang jatuh pada tanggal 27 Rajab dalam Kalender Hijriah.

Caption (Sumber Gambar)

Selama Rajaban berlangsung, masyarakat Cirebon berbondong-bondong pergi berziarah ke Plangon, tempat dua makam penyebar ajaran agama Islam yakni Pangeran Kejaksan dan Pangeran Panjunan.

Keraton Kasepuhan Cirebon sendiri juga turut merayakan rajaban. Keraton Kasepuhan biasanya menggelar pengajian untuk umum dan melakukan tradisi membagikan nasi bogana kepada wargi keraton, kaum masjid, abdi dalem dan masyarakat mager sari. Nasi bogana itu terdiri dari kentang, telor ayam, tempe, tahu, parutan kelapa dan bumbu kuning yang dijadikan satu.

2) Tradisi Nanggung, Bangka

Di Kelurahan Kampung Bukit, Kelurahan Toboali, Kecamatan Toboali, Kabupaten Bangka Selatan, Provinsi Bangka Belitung punya tradisi untuk menyambut hari Isra Miraj. Nama tradisi itu adalah Tradisi Nanggung.

Caption (Sumber Gambar)

Nganggung adalah tradisi membawa makanan dari rumah masing-masing menggunakan dulang atau rantang. Makanan yang dibawa biasanya berupa kue, buah-buahan atau nasi lengkap dengan lauk pauknya.

Tradisi nganggung pada Isra Miraj biasanya tak hanya dilaksanakan warga Kampung Bukit, tetapi juga warga desa lain di Bangka Selatan.

3) Tradisi Rejeban Peksi Buraq, Yogyakarta

Yogyakarta juga punya tradisi Jawa yang telah ratusan tahun dilakukan di Kraton Yogyakarta. Nama tradisi tersebut adalah Rejeban Peksi Buraq.

Caption (Sumber Gambar)

Dua Burung Buraq sebagai simbol kendaraan Nabi Muhammad yang terbuat dari kulit jeruk bali dibawa oleh abdi dalem Kaji Selusin dari Bangsal Kencana Kraton Yogyakarta menuju Serambi Masjid Gede Kauman

Burung Buraq itu bertengger di atas susunan gunungan buah yang terdiri dari beberapa macam buah seperti manggis, rambutan dan juga tebu. Nantinya, gunungan buah itu akan dibagikan kepada jamaah masjid usai pengajian.

4) Tradisi Nyadran Desa, Siwarak

Ratusan warga di Kelurahan Kandri Kecamatan Gunungpati yaitu di RW 2 Kampung Siwarak mengikuti tradisi Nyadran Desa atau Haul Umum untuk memperingati Isra Mi’raj.

Dalam Nyadaran itu juga diadakan kirab budaya seperti mengarak replika hewan badak Siwarak, gunungan berisi buah dan sayuran dari hasil bumi pertanian penduduk, alat musik lesung, permainan tradisional thek thek dan pawai drumband serta kelompok tani.

Caption (Sumber Gambar)

Sepanjang rute pawai, berbagai atraksi peserta tersebut menjadi tontonan warga yang sudah menunggu di depan rumahnya masing-masing. Musik drumband dan alunan lagu dari grup kempling dengan memukul rebana seakan memecah keheningan pagi di desa tersebut.

Setelah kirab, peserta menampilkan keterampilan seperti pencak silat dan tarian di tengah lingkaran. Kemudian peserta membawakan cerita awal mula daerah itu diberinama kampung Siwarak.



Sumber : kompas.com
Sumber Gambar Sampul : aboutyogya.wordpress.com

Label:
Isra mi'raj
Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih50%
Pilih SenangSenang50%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG RENATHA AGUNG YOGA PRASETYA

Faith, Courage, Honesty, and Passion

... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Andrea Hirata

Berhenti bercita-cita adalah tragedi terbesar dalam hidup manusia.

— Andrea Hirata