Lupa Sandi?

Laut Indonesia Butuh Pemuda Unggul, KKP Siap Dukung Anak Bangsa Sekolah Di Luar Negeri

Bagus Ramadhan
Bagus Ramadhan
0 Komentar
Laut Indonesia Butuh Pemuda Unggul, KKP Siap Dukung Anak Bangsa Sekolah Di Luar Negeri

Industri perikanan dan pemanfaatan laut di Indonesia membutuhkan banyak sekali generasi muda. Bukan hanya dalam hal pemanfaatan secara ekonomis tapi juga dalam hal penelitian. Oleh karena itu Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti yang memliki visi memajukan industri perikanan Indonesia sampai jangka panjang, mencari anak-anak muda bangsa yang siap memajukan industri ini di masa depan.

"Saya mengundang anak-anak nelayan masuk STP (Sekolah Tinggi Perikanan) Jakarta. Saya kasih jatah 10 di STP, monggo," kata Susi saat pidato di acara penandatanganan MoU Daya Saing Produk dan Peningkatan Sumber Daya Perikanan dengan Perum Perindo, di Kepulauan Sangihe, Kamis (12/5/2016) seperti dikutip dari Detik Finance.

Tidak hanya itu, dirinya juga mencari anak-anak lulusan Sekolah Menengah Atas yang berkualitas untuk di sekolahkan ke luar negeri.

"Kedua, saya mencari anak-anak juara 1-5 di SMA-nya untuk jadi doktor bahari di luar negeri, ikut pendaftaran beasiswa akan ada 100 orang tiap tahun siap untuk membantu masyarakat," jelasnya.

Susi berharap, para bibit-bibit industri perikanan ini bisa menjaga kedaulatan maritim Indonesia di masa mendatang dan mampu memutus aktifitas ilegal di lautan Indonesia. Dirinya menjelaskan bahwa laut merupakan milik Indonesia, termasuk wilayah Tahuna yang merupakan pulau terdepan. Sebab menurutnya, bila kedaulatan Tahuna tidak terjaga NKRI dapat terancam.


Perempuan yang terkenal 'nyentrik' itu juga berharap masyarakat setempat bisa terus melestarikan budaya menangkap ikan ketimbang mencari profesi lain, misalnya membuka tambang di wilayah setempat.

"Masyarakat Tahuna harus punya prinsip mau hidup dari apa? Tambang? Ikan? Pariwisata? Kalau dari Tambang mau jadi apa? Kuli saja. Jangan mau, terlalu cantik wilayah Tahuna untuk dijadikan wilayah tambang, pemerintah juga jangan sampai mengizinkan penambangan di kabupaten ini," jelasnya.

Menurut Susi, bila terjadi penambangan, laut akan tercemar dan ikan akan hilang. Penambangan juga tidak membawa manfaat pada masyarakat luas. Sedangkan ikan, dapat menjadi bahan pangan untuk beramai-ramai. "Tambang tidak bisa dimakan," ujarnya.

Pernyataan mengajak anak-anak bangsa untuk sekolah kelautan bisa jadi adalah langkah strategis yang dapat menjadi jawaban terhadap krisis laut di Indonesia pada masa mendatang. Tawaran ini tentu saja bisa membuka pandangan bagi lulusan-lulusan sekolah menengah untuk tidak hanya befokus pada prestis sekolah tinggi tetapi juga harus mempertimbangkan kemanfaatan. 

Sumber : Detik Finance
Sumber Gambar Sampul : www.stpbogor.bpsdmkp.kkp.go.id

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG BAGUS RAMADHAN

Seorang copywriter dan penulis konten yang bermimpi mampu menebar inspirasi dan semangat lewat konten-konten berkualitas untuk kehidupan yang lebih baik. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Evan Dimas

Semua bisa dikalahkan kecuali Tuhan dan orang tua.

— Evan Dimas