Lupa Sandi?
Java Jazz Single

Lubuk Larangan, Warisan Budaya untuk Alam

Tantia Shecilia
Tantia Shecilia
0 Komentar
Lubuk Larangan, Warisan Budaya untuk Alam
Ikan di Lubuk Larangan Desa Batu Sanggan. Sumber : Rimanews.com

Suaka Margasatwa Rimbang Baling merupakan kawasan hutan perbukitan yang menyimpan sejuta pesona membentang di Kabupaten Kuantan Singingi dan Kampar, Provinsi Riau. Di sana terdapat Sungai Subayang yang merupakan salah satu jalur transportasi bagi masyarakat yang berada di desa-desa yang terletak di pinggiran sungai Subayang. Selain mengaliri 13 desa, sungai ini juga berfungsi sebagai sumber kehidupan masyarakat dan sebagai habitat flora serta fauna.

Sungai Subayang menawarkan keindahan yang luar biasa. Jernihnya air yang meruak di sela-sela bebatuan, menambah daftar serpihan surga di bumi pertiwi. Hutan, Sungai dan budaya serta adat istiadat masyarakat yang menghuni tepiannya adalah peninggalan nenek moyang yang mengagumkan untuk dilihat dan dipelajari secara dekat.

Ketergantungan masyarakat Subayang akan sungai Subayang membuat masyarakat senantiasa menjaga dan melestarikan sungai ini, salah satunya membentuk Lubuk Larangan. Lubuk larangan merupakan suatu kawasan di sepanjang sungai yang telah disepakati bersama sebagai kawasan terlarang untuk mengambil ikan baik dengan cara apapun apalagi dengan cara yang dapat merusak lingkungan sungai. Kesepakatan ini tertuang dalam aturan adat dan hukum adat yang berlaku untuk komunitas adat Rantau Kampar Kiri.

Kawasan ini memiliki kedalaman 3-4 meter yang merupakan tempat hidup dan berkembangbiaknya ikan-ikan besar (dalam bahasa lokal disebut bangkagh atau sarang ikan) seperti Ikan Tapa, Geso, Belida dan lainnya. masyarakat juga meyakini siapapun yang mengambil ikan di wilayah ini atau melanggar aturan yang ada, akan mendapatkan bencana. Kawasan yang menjadi lubuk larangan ditandai dengan tali yang melintang di atas Sungai. Ikan-ikan didalamnya juga unik, mereka bisa mengetahui batas lubuk larangan dan tidak akan keluar dari batas itu. Jika melewati batas, ikan-ikan itu boleh diambil oleh siapapun.

Baca Juga
Daftar Lubuk Larangan di Kawasan Adat Rantau Kampar Kiri. Foto : ikankampar.or.id
Daftar Lubuk Larangan di Kawasan Adat Rantau Kampar Kiri. Foto : ikankampar.or.id

 

Tradisi Mencokau Ikan di Lubuk Larangan

Masyarakat adat yang berdiam di sepanjang Sungai Subayang bersama-sama menjaga lubuk larangan ini, salah satunya dengan melakukan tradisi “Baliak Batobo Mancokau Ikan di Lubuk Larangan”. Suatu tradisi yang berarti pulang bersama dan berkumpul bersama di kampung untuk melaksanakan panen ikan di Lubuk Larangan. Dahulunya, tidak semua orang di Subayang yang melakukan hal ini. Namun, setelah orang-orang melihat banyak keuntungan dan manfaat yang didapat, maka hingga kini tradisi Mancokau Ikan di Lubuk Larangan terus membudaya.

Proses diperbolehkannya memanen atau menangkap ikan di lubuk larangan akan tiba waktunya apabila adanya keputusan dan kesepakatan dari Musyawarah Adat. Pemanenan ikan biasanya dilakukan setahun sekali, misal pada musim kemarau atau menjelang idul fitri.  Penangkapan ikan didalam lubuk Larangan tidak di perkenankan untuk memakai alat yang bersifat memusnahkan ikan, seperti racun. Alat yang diperkenankan untuk di pakai yaitu jaring, jala dan senapan dengan anak panah besi (mirip harpoon).

Pelemparan Jala ke Lubuk Larangan. Foto : Erwin dan Dodi Rasyid
Pelemparan Jala ke Lubuk Larangan. Foto : Erwin dan Dodi Rasyid

Setelah ditentukan kesepakatan hari yang sesuai oleh ninik mamak (pemangku adat), maka pemuda dan masyarakat bersama-sama mempersiapkan lokasi, yaitu dengan membentuk pagar di sekitar lubuk larangan yang berfungsi  untuk tempat menempelnya jaring yang terbuat dari benang atau  tali plastik. Pemasangan jaring berfungsi untuk  menghambat ikan- ikan yang ada di  lubuk larangan agar tidak ada yang akan lari keluar sewaktu proses panen dilakukan. Mencokau dimulai dengan memainkan musik tradisional seperti musik celempong dan gendang gong. Dengan memakai pakaian Adat yang lengkap, yaitu baju teluk belanga  dan celana lebar yang serba Hitam, para ninik mamak turun ke Sungai (Lubuk Larangan)  untuk melakukan campak pertama (lempar jala pertama). Untuk hasil tangkapan ikan yang beratnya dibawah 1 kg akan dibagi-bagikan secara merata kepada masyarakat sedangkan untuk ikan yang beratnya diatas 1 kg akan dilelang dan uang hasil pelelangan digunakan untuk kas desa.

Pelelangan Ikan Hasil Tangkapan. Foto : Erwin dan Dodi Rasyid
Pelelangan Ikan Hasil Tangkapan. Foto : Erwin dan Dodi Rasyid

Tidak hanya sebagai pemasukan kas desa, tradisi ini juga mampu memberikan rasa persaudaraan yang kuat, meningkatkan gotong royong, menciptakan rasa kekompakan masyarakat, menumbuhkan rasa peduli terhadap kampung dan berperan dalam pelestarian ikan, sungai serta hutan disekelilingnya. Selain masyarakat lokal, pendatang luar juga diperbolehkan untuk menangkap ikan selagi masih mengikuti aturan yang telah disepakati.

Warisan Budaya untuk Alam

Manusia merupakan makhluk yang tak akan pernah terpisahkan dari alam. Adanya lubuk larangan, baik disadari atau tidak merupakan bentuk kearifan budaya yang bertujuan untuk melestarikan alam serta menjaga kelangsungan makhluk hidup di dalamnya. Secara ekologi dampak kearifan budaya lubuk larangan adalah mencegah kerusakan lingkungan sungai, menanggulangi kerusakan sungai dan memulihkan kerusakan lingkungan air serta ekosistem air. Ikan-ikan yang ada di lubuk larangan juga akan terus terjaga karena di lubuk larangan hanya diperbolehkan menangkap ikan satu kali dalam satu tahun. Selain itu, di  lubuk larangan  hanya  dibenarkan menangkap ikan berukuran besar yaitu dengan ukuran sekitar minimal empat jari atau 250 gram/ekor (Fauzul, 2013). Hal ini bertujuan agar ikan-ikan berukuran kecil tersebut diberi kesempatan untuk besar dan dapat bertelur agar ikan-ikan diperairan tersebut tidak habis atau terputus regenerasinya. Ikan yang besar juga memiliki daging yang lezat dan lebih gurih.

Peralatan yang digunakan dalam memanen ikan di lubuk larangan dapat memberikan dampak positif kepada lingkungan sekitarnya. Ikan ditangkap menggunakan peralatan tradisional seperti jaring (net) yang berukuran tiga jari (Fauzul, 2013). Hal ini bertujuan agar ikan-ikan berukuran kecil tidak tertangkap sehingga memiliki kesempatan untuk tumbuh dan bertelur. Dalam memanen ikan, sarana yang digunakan adalah Sampan. Sampan (boat) yang terbuat dari kayu, sampan ini memiliki kapasitas mencapai 300 Kg (tiga atau empat orang). Peralatan-peralatan yang digunakan tersebut sangat ramah terhadap lingkungan dan tidak akan memberikan dampak negatif pada sungai ataupun ikan-ikan yang ada.

Budaya ini menjadi bukti nyata bahwa jika manusia dengan benar-benar menjaga alam, maka alam akan menjadi sahabat terbaik bagi manusia. Masyarakat Riau, terutama penduduk Subayang sangat berharap budaya ini terus didukung oleh semua pihak dan pemerintah sehingga dapat terjaga sampai ke generasi mendatang.

Pilih BanggaBangga74%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang11%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi5%
Pilih TerpukauTerpukau11%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG TANTIA SHECILIA

Graduated from biology science in Universitas Riau in 3,5 years who is passionate about research, zoology and conservation. Really love to work in organization and community. I also love teaching and ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie