Dongeng Rakyat: Asal Usul Selat Bali

Dongeng Rakyat: Asal Usul Selat Bali

Selat Bali dari Udara © Sumber: YouTube

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Suatu hari di Bali, hiduplah seorang brahmana yang kuat bernama Sidi Mantra. Sanghyang Widya atau Batara Guru menghadiahkan brahmana harta dan seorang istri yang cantik. Setelah beberapa tahun menikah, brahmana dan istrinya memiliki anak lelaki bernama Manik Angkeran.

Manik Angkeran tumbuh menjadi pemuda yang tampan dan pandai. Namun, pemuda itu suka berjudi. Dia sering kalah saat berjudi, dan dipaksa untuk menempatkan barang-barang orang tuanya sebagai taruhan. Pria muda itu juga tidak malu mengambil pinjaman. Karena tidak mampu membayar hutang dari kebiasaan berjudi, Manik Angkeran meminta bantuan ayahnya. Sidi Mantra berpuasa dan berdoa memohon bantuan para dewa. Tiba-tiba, dia mendengar suara, "Sidi Mantra, ada harta yang dijaga oleh naga bernama Naga Besukih di kawah Gunung Agung. Pergi ke sana dan minta naga tersebut untuk memberikan sebagian dari harta karunnya."

Sidi Mantra pergi ke Gunung Agung dan mengatasi semua hambatan selama perjalanannya. Sesampainya di tepi kawah Gunung Agung, dia duduk bersila. Saat dia membunyikan bel, dia membaca mantra dan memanggil nama Naga Besukih. Tidak lama setelah itu, naga itu keluar. Setelah mendengar kunjungan Sidi Mantra ke kawah, Naga Besukih menggeliat, dan dari sisik-sisiknya keluar emas dan berlian. Setelah mengucapkan terima kasih, Sidi Mantra mohon diri.

Gunung Agung | Sumber: Phinemo

Setelah kembali ke rumah, Sidi Mantra memberikan harta yang dia dapatkan dari naga tersebut ke Manik Angkeran, berharap dia tidak akan berjudi lagi. Namun, Manik Angkeran tiba-tiba menghabiskan semua harta yang diberikan Sidi Mantra kepadanya. Tidak lama setelah itu, Manik Angkeran kembali meminta bantuan ayahnya. Namun, Sidi Mantra kecewa dan menolak permintaan putranya.

Manik Angkeran tidak tinggal diam. Dia menemukan dari mana ayahnya mendapatkan harta itu. Tidak lama kemudian, Manik Angkeran tahu bahwa harta itu diperoleh dari Gunung Agung. Manik Angkeran tahu bahwa untuk sampai ke sana, dia harus membaca mantra. Namun, dia tidak pernah belajar tentang doa dan mantra. Karena itu, ia hanya membawa bel yang dicuri dari ayahnya ketika Sidi Mantra sedang tidur.

Setelah tiba di kawah Gunung Agung, Manik Angkeran membunyikan bel. Dia menjadi sangat ketakutan ketika dia melihat Naga Besukih. Setelah mendengar niat Manik Angkeran mengunjungi naga, Naga Besukih berkata, "Aku akan memberimu harta yang kamu minta, tetapi kamu harus berjanji untuk mengubah perilakumu. Jangan bertaruh lagi. Ingat hukum karma."

Manik Angkeran kagum melihat emas, berlian, dan permata di depannya. Niat jahat kemudian mengalahkan hatinya. Ingin mendapatkan lebih banyak harta, Manik Angkeran menebas ekor Naga Besukih ketika naga itu membalikkan tubuhnya untuk kembali ke sarangnya. Manik Angkeran segera melarikan diri dari tempat itu dengan ketakutan. Namun, Manik Angkeran tidak tahu bahwa naga itu adalah makhluk yang sangat kuat. Ketika sang naga menjilat kaki Manik Angkeran di tanah, Manik Angkeran terbakar menjadi abu.

Melihat kematian putranya, Sidi Mantra menjadi sangat sedih. Dia segera mencari Naga Besukih dan memohon putranya untuk hidup kembali. Naga Besukih mengabulkan permintaan Sidi Mantra, dengan syarat Sidi Mantra mengembalikan ekor naga kembali normal. Kemudian, dengan menggunakan kekuatannya, Sidi Mantra menyembuhkan ekor naga dengan normal. Setelah Manik Angkeran dihidupkan kembali oleh naga, Manik meminta maaf dan berjanji untuk tidak mengulangi tindakannya lagi. Sidi Mantra tahu bahwa putranya telah bertobat, tetapi dia memutuskan bahwa dia tidak bisa hidup bersama dengan Manik Angkeran lagi.

"Kamu harus memulai hidup baru," kata Sidi Mantra. Dalam sekejap mata dia menghilang. Di tempat dia berdiri muncul sumber air yang tumbuh semakin besar seperti laut. Dengan kekuatan gaib, Sidi Mantra membuat garis yang memisahkannya dengan putranya. Kisah ini adalah dasar untuk asal-usul Selat Bali, yang memisahkan pulau Bali dari Jawa.


Catatan kaki: Netral News

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga19%
Pilih SedihSedih5%
Pilih SenangSenang9%
Pilih Tak PeduliTak Peduli10%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi49%
Pilih TerpukauTerpukau8%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
5 Marketplace Online Paling Banyak Dikunjungi Sebelummnya

5 Marketplace Online Paling Banyak Dikunjungi

Mantap! Cadangan Devisa Indonesia Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah Selanjutnya

Mantap! Cadangan Devisa Indonesia Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah

Vita Ayu Anggraeni
@ayuvitaa

Vita Ayu Anggraeni

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.