Cinta K’tut Tantri, Gadis Asing Berdarah Viking yang Berjuang Untuk Indonesia

Cinta K’tut Tantri, Gadis Asing Berdarah Viking yang Berjuang Untuk Indonesia

Muriel Stuart Walker alias K'tut Tantri, wanita asing yang ikut membela kemerdekaan Indonesia © Google Image/Posmetro-medan.com

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

10 November 1945, di tengah bom dan peluru mortar yang berjatuhan di sekitar pemancar Radio Pemberontakan, Surabaya, wanita itu dengan lantang membacakan pidato berbahasa Inggris.

Perawakannya pendek kalau dibandingkan dengan orang-orang Barat sana dan memiliki rambut berwarna merah. Jelas saja dia tidak sedikit pun terlihat sebagai orang Jawa maupun orang Indonesia.

Apa yang dia siarkan di Radio Pemberontakan?

‘’Aku akan tetap dengan rakyat Indonesia, kalah atau menang. Sebagai perempuan Inggris barangkali aku dapat mengimbangi perbuwatan sewenang-wenang yang dilakukan kaum sebangsaku dengan berbagai jalan yang bisa kukerjakan,’’ ungkapnya dalam buku autobiografinya yang berjudul Revolt in Paradise (1960) yang sudah diterjemahkan menjadi Revolusi di Nusa Damai (2008).

‘’Perwakilan Denmark, Swiss, Uni Soviet, dan Swedia. Kuminta mereka menyertai aku dalam siaran malam itu untuk memprotes tindakan pengeboman serta menyatakan sikap mereka mengenai tindakan Inggris (di Surabaya),’’ tulisnya lagi.

Pilihannya untuk memilih Indonesia dalam meraih kemerdekaan membuat ia disematkan dengan julukan ‘’Surabaya Sue’’ atau penggugat dari Surabaya.

Aku K’tut Tantri

K'tut Tantri
K'tut Tantri yang memutuskan hijrah ke Bali setelah menonton film Bali, The Last Paradise © Google Image/Goodreads.com

Gadis itu terlahir dengan nama Muriel Stuart Walker, anak satu-satunya dari pasangan James Hay Stuart Walker dan Laura Helen Quayle. Lahir di Glasgow, Skotlandia, 18 Februari 1899.

Perjalanan cintanya kepada di Indonesia diawali kala ia menonton film berjudul Bali, The Last Paradise, saat ia menjadi penulis naskah pada 1930-1932 di Amerika Serikat.

‘’Pada suatu sore saat hujan rintik-rintik, saya berjalan di Hollywood Boulevard, saya berhenti di depan sebuah gedung bioskop kecil yang memutar film asing. Mendadak saya memutuskan untuk masuk. Film asing tersebut berjudul Bali, The Last Paradise. Saya menjadi terpesona,’’ tulisnya dalam buku autobiografinya, dikutip Liputan6.com.

Dia terpesona dengan kehidupan penduduk Bali yang tergambarkan sangat cinta damai, penuh rasa syukur, cinta, dan keindahan. Dia mengaku seolah telah menemukan kembali hidup yang dia inginkan.

‘’Saya merasa telah menemukan tempat di mana saya ingin tinggal,’’ pungkasnya.

Tidak bercanda, dia memutuskan untuk pergi ke Pulau Dewata pada 1934. Dan kala itu dia bernazar akan berhenti dan tinggal di tempat saat mobilnya sudah kehabisan bensin.

Ternyata mobilnya berhenti di depan sebuah yang ia yakini adalah pura—padahal itu sebuah istana raja. Singkat cerita dia diangkat sebagai anak keempat oleh—yang ia sebut sebagai—Raja Bangli Anak Agung Gede.

Belakangan diketahui bahwa dia menyamarkan nama asli ayah angkatnya itu.

Sejak saat itu ia lebih dikenal dengan K’tut Tantri dibandingkan Muriel Stuart Walker. Dalam bahasa Bali, Ktut Tantri memiliki arti ‘’anak keempat’’.

Jepang Datang, Penderitaan Dimulai, Kecintaannya Terhadap Indonesia Diuji

K'tut Tantri
K'tut Tantri mengaku memiliki darah keturunan darah Viking yang membuat dia menjadi pemberani © National Geographic

Saat Jepang datang, Kempetai (satuan polisi militer milik Jepang) ‘’memburu’’ Tantri. Dia sempat melarikan diri ke Solo, namun keberadaannya diketahui Kempetai Jepang. Tantri dibawa paksa ke sebuah penjara di daerah Kediri.

Kondisi selnya saat itu sangat memprihatinkan. Dia menceritakan bahwa tempat tidurnya hanya beralaskan tikar kotor, bantal terbuat dari merang yang sudah menjadi tempat kutu busuk bersarang, jamban yang hanya berupa lubang di lantai tanah dengan seember air kotor di sampingnya.

Makan pun hanya diberi segenggam dengan garam sebagai perasa dan diberikan dua hari sekali.

Alih-alih ditangkap karena membela Indonesia, rupanya alasan Jepang menangkap Tantri hanya karena tuduhan menggelikan.

‘’Agen rahasia Amerika! Aku hampir saja tertawa kalau tidak sedang setengah mati ketakutan saat itu,’’ ungkapnya dalam autobiografinya dikutip Kompas.

Tantri pernah menjelaskan bahwa dirinya sama sekali tak memiliki hubungan dengan Amerika Serikat. Namun penjelasan itu tidak digubris oleh Jepang.

Hingga beberapa kali perwira Jepang memaksa dia mengaku dengan membuka pakaiannya hingga sobek sambil ditampar bertubi-tubi dan dipukul dengan bambu habis-habisan.

Beberapa kali Jepang memaksa Tantri mengaku sesuatu yang tidak pernah ia lakukan. Sampai habis kesabaran mereka, Tantri harus berkeliling sekitar Kediri dalam kondisi telanjang bulat dengan gantungan kertas yang bertuliskan ‘’Mata-Mata Amerika’’.

Namun, Tantri tidak gentar. Sampai akhirnya dia bertahan menjalankan penderitaan selama tiga minggu.

Hilang akal untuk membuat Tantri mengaku, akhirnya Jepang menyerah. Malah mereka mengajak Tantri bekerja melawan Amerika Serikat dengan cara menjadi penyiar radio untuk siaran yang ditujukan ke Amerika Serikat.

Ganjarannya, dia akan mendapatkan uang, rumah bagus, mobil, dan benda mewah lainnya.

Lagi-lagi dia tak gentar dengan janji manis itu. Tantri menolak!

Pada masa inilah dia membuktikan bahwa darah Viking benar-benar mengalir dalam dirinya. Seorang gadis dari keturunan Suku yang terkenal akan sikap pemberani dan suka berpetualang.

Namun seiring berjalannya waktu, sepertinya darah ‘merah putih’ yang justru lebih mengalir deras dalam dirinya.

Lantang Membela Kemerdekaan di Siaran Radio Pemberontakan

K'tut Tantri
Dokumentasi K'tut Tantri saat sedang siaran radio © Google Image/Datamiliter.blogspot.com

Keinginannya untuk menghabiskan usia di Bali bisa dibilang tidak terpenuhi sepenuhnya. Tahun 1942, Jepang mendarat di Pulau Dewata. Dia sendiri sempat berhasil melarikan diri ke Surabaya. Takdir mengatakan bahwa di kota inilah dia memulai masa hidupnya berhubungan dengan para pejuang kemerdekaan.

Saat di Surabaya dia tinggal di studio Radio Pemberontakan, radio yang dioperasikan para pejuang yang dipimpin oleh Bung Tomo.

‘’Aku diharapkan akan mengadakan siaran dua kali semalam, dalam bahasa Inggris. Tujuan tugasku untuk menyampaikan laporan perkembangan yang terjadi di Indonesia pada bangsa-bangsa yang berbahasa Inggris di seluruh dunia, dilihat dari sudut pandang bangsa Indonesia,’’ tulis Tantri dalam autobiografinya.

Tidak hanya melakukan siaran, Tantri juga kerap melukis spanduk dan poster untuk para pejuang kemerdekaan.

Atas tindakannya, Tantri pernah dijadikan sebagai semacam kompetisi perburuan oleh Belanda. Pasalnya Belanda mengumumkan bahwa mereka berjanji memberikan hadiah 50 ribu gulden pada orang Indonesia jika berhasil menyerahkan K’tut Tantri ke markas tentara Belanda.

‘’Kalian tahu, uang gulden Belanda kini tidak laku lagi di Indonesia. Kami sudah memiliki mata uang sendiri. Tetapi jika Belanda mau menyumbangkan setengah juta rupiah pada bangsa Indonesia sebagai dana perjuangan kemerdekaan, saya bersedia datang sendiri ke markas besar kalian,’’ balas Tantri dalam siaran radionya.

Sontak itu menjadi bahan tertawaan.

Cinta ‘Mati’ Kepada Indonesia

Buku Autobiografi K'tut Tantri
Sampul buku autobiografi K'tut Tantri

Pada November 1998, pemerintah Republik Indonesia menganugerahkan Bintang Mahaputra Nararya kepada wanita yang kini bernama lengkap Ni K’tut Tantri.

Penghargaan itu merupakan penghargaan tertinggi kedua yang dia terima bukan hanya karena keterlibatannya dalam Pertempuran Surabaya 1945, melainkan atas jasanya sebagai wartawan sekaligus pegawai Kementerian Penerangan pada 1950.

Dia bukan wanita Jawa, bukan wanita Bali asli, bukan pula wanita Indonesia. Namun kecintaannya terhadap Indonesia membuat dia patut dikenang dan Indonesia sudah menjadi bagian dari takdir hidupnya.

Tantri wafat di sebuah panti jompo di Redferd, Sydney, New South Wales, pada Minggu malam, 27 Juli 1997. Jelang kremasi, bendera Indonesia dan lembaran kain kuning dan putih khas Bali terhampar di atas petinya.

Sayang, wasiatnya untuk diaben di Bali tak pernah terlaksana. Keinginan untuk membuat film dari buku autobiografinya pun belum terlaksana.

--

Sumber: Liputan6.com | Kompas.com | National Geographic | Posmetro-Medan

--

Baca Juga:

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga62%
Pilih SedihSedih10%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli5%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi5%
Pilih TerpukauTerpukau19%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Hoegeng Iman Santoso, Polisi Merakyat yang Anti Korupsi Sebelummnya

Hoegeng Iman Santoso, Polisi Merakyat yang Anti Korupsi

Lebanon, Negara Ke-3 yang Mengakui Kemerdekaan Republik Indonesia Selanjutnya

Lebanon, Negara Ke-3 yang Mengakui Kemerdekaan Republik Indonesia

Dini Nurhadi Yasyi
@dininuryasyi

Dini Nurhadi Yasyi

fiksidini.wordpress.com

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.